Righ Header

WhatsApp akan Berbayar dan Berbahaya?

Seperti yang kita ketahui, WhatsApp adalah aplikasi sosial media yang sekarang sangat digemari untuk berkomunikasi antar teman, keluarga, kerabat maupun grup. Sekarang aplikasi tersebut sudah diakuisisi oleh pendiri Facebook, yaitu Mark Zuckerberg pada tahun 2014. Pada tahun 2020 WhatsApp akan perkenalkan iklan dan mungkin akan hapus Enkripsi End-to-End

24 Mei 2019 Co-Founder WhatsApp Brian Action baru-baru ini mengungkapkan dalam sebuah wawancara bahwa Jan Koum Co-Founder dari Instant Messenger telah meninggalkan Facebook karena perbedaan pendapat tentang bagaimana cara mendapatkan uang dari layanan tersebut.

https://www.whatsapp.com/?lang=id

Semenjak Mark Zuckerberg mengakuisisi WhatsApp pada tahun 2014, ia telah bekerja pada strategi monetisasi sejak aplikasi milik Facebook, tetapi rencananya tidak pernah dibuat konkret karena perjanjian awal dengan Acton dan Koum yang berjanji bahwa Zuckerberg tidak akan menghasilkan uang dari WhatsApp selama lima tahun. Karena sudah hampir 5 tahun, perjanjian tersebur akan berakhir karena 2019 adalah tahun terakhir. Facebook terus maju dengan beberapa perubahan aplikasi pada tahun 2020 dan berimbas juga pada aplikasi yg dipegang Zuckerberg juga, yaitu WhatsApp.

Ada beberpa perubahan dalam WhatsApp tahun depan, salah satu perubahan utamanya adalah penambahan iklan. Komentator industri media sosial Matt Navarra mengungkapkan di Twitter bahwa WhatsApp berencana untuk meluncurkan iklan pada tahun 2020 di fitur Statusnya. Mirip dengan postingan Instastory di Instagram saat ini, iklan akan mengambil seluruh layar dan nama perusahaan akan ditampilkan di bagian atas.

Baca Juga: 5 Tips Mengurangi Kecanduan Teknologi

Walaupun nantinya akan ada iklan baru di Whatsapp, mungkin tidak akan terlalu mengganggu. Perubahan lainnya adalah hilangnya enkripsi end-to-end yang sangat menghawatirkan. Kenapa perlu dikhawatirkan, karena saat ini pesan yang kamu kirim di WhatsApp dilindungi melalui enkripsi end-to-end. Jadi kalau enkripai itu hilang, itu berarti bahwa percakapanmu akan dilacak dan disimpan sebagai data untuk wawasan, yang memerlukan penghapusan enkripsi. Hilangnya enkripsi tersebut karena adanya iklan di aplikasi tersebut.

Selain dari iklan, ancaman lain terhadap enkripsi adalah pengembangan WhatsApp ke dunia bisnis di mana pesan instan menciptakan layanan untuk pengguna bisnisnya, dan membuat alat analisis untuk bisnis, yang berarti data kamu akan diolah.

Ketika ditanya oleh anggota parlemen AS apakah enkripsi masih menjadi prioritas dan jaminan, COO Facebook Sheryl Sandberg menghindari jawaban langsung ya atau tidak, alih-alih hanya berkomentar: “Kami adalah orang yang sangat percaya pada enkripsi.” Untuk saat ini, kami dapat memastikan bahwa iklan akan datang ke Whatsapp tahun depan, tetapi apakah pesan kami akan tetap aman dan terenkripsi adalah sesuatu yang harus kita tunggu dan lihat saja.

Sumber: techno.com

Post a Comment

0 Comments